Monday, January 15, 2018

Tips Pindah Rumah

Sekarang dah selesai pindah barang ke rumah dan kosongkan sebuah lagi rumah yang dah dijual, bolehla saya berkongsi beberapa tip berguna bila seseorang nak pindah rumah. Sebaiknya tuan rumah yang mulakan dulu sebab hanya tuan rumah yang tahu apayang  nak dibawa, di buang dan di beri kepada orang lain yg lebih memerlukan.




1. First thing untuk amik feel mengemas, packing barang2, sediakan kotak2 kosong. Kalau nak beli memang agak costly jadi boleh dapatkan kotak di pasaraya2. 

Mula2 saya mintak daripada Giant. Tp tak boleh dr dalam kedai. Kena pergi bahagian belakang tempat pemunggahan di situ ada tong sampah besar penuh dengan kotak. 

Tapi kebersihan tak dijamin sebab walaupun nampak macam banyak kotak kosong je tp ada juga bercampur dengan sampah2 lain. Bau pun tak menyenangkan. Tambahn pula kotak2 pon banyak yang rosak. 

Another option, saya singgah di 99Speedmart berhampiran rumah dan try nasib minta kotak. Kena pandai pilih masa iaitu selepas pekerja tengah unpack barang2 biasanya kotak2 akan diletak dalam troli. Alhamdulillah pekerja Speedmart kt situ bagi je amik seberapa banyak kotak, siap check dalm stor lagi. Banyak kali pulak tu saya datang. Tapi tak semua 99Speedmart yang baik hati camni. Ada juga yang bagi limit 4 kotak saja malah yang tak bagi langsung pon ada. Nasib la kan dah mintak benda free. 

2. Bukan sahaja kotak, alang2 dah ambil kotak tu boleh la beli sekali gunting dan salotape kotak di 99 Speedmart tu. Barulah win win situation hehe. Banyak jugak akan guna salotape, lebih kurang 4 buah. Salotape pon janganla yang cikai dan halus sangat kang terburai habis isi kotak tak ke menambah kerja nanti. 

3. Kerja2 packing ni sebenarnya perlukan kesabaran yang tinggi lebih2 lagi rumah yang jenis barang2nya tidak tersusun. Jadi lebih baik jika kita dan pasangan berganding bahu buat sama2. Boleh juga mengupah pembantu rumah tetapi tuan rumah perlu meneliti satu persatu setiap barang yang hendak di simpan. Jika mempunyai anak kecil, lebih molek jika ditinggal kan sekejap di rumah pengasuh atau di sekolah untuk menjadikan kerja2 packing lebih lancar. Anak kecil boleh membantutkan kerja2 mengemas, menambahkan stress seterusnya menghilangkan mood mengemas.

4. Tempah lori pada hari betul2 decide untuk pindah. Apabila tempahan lori sudah dibuat, biasanya kita tiada pilihan melainkan mempercepat kerja2 mengemas barang2. Pilih lori yang sepadan dengan size barang2 besar yang hendak diangkut. Seeloknya buatlah perbandingan terlebih dahulu dengan beberapa syarikat lori yang berlainan kerana harga yang ditawarkan tidak sama. Banyak syarikat sewa lori yang boleh didapati di internet. Ada harga yang termasuk membuka dan memasang semula, ada yang tiada. Perbezaan harga juga agak ketara. Kami telah menyewa lori 1 tan dengan harga rm500 termasuk khidmat buka dan pasang semula.

5. Kemas barang dan label mengikut kategori. Untuk rumah yang tersusun, kerja2 mengemas akan menjadi mudah kerana barang2 sudah tersusun mengikut kategori. Kalau tak tersusun, inilah masanya untuk reset dan menyusun semula barang mengikut kategori. Syarat untuk rumah yang kemas adalah apabila SETIAP barang mempunyai ‘rumah’nya sendiri. Label setiap kotak mengikut kategori dan tempat yang bakal disimpan contohnya almari bilik master, almari dapur dsb. Barangan kaca perlu dilapik jika diletak bersebelah untuk elakkan pergeseran dan pecah. Label untuk barangan mudah pecah.

6. Asingkan barang2 kepada tiga bahagian iaitu 
    i. Barang2 yang akan dipindah ke tempat baru.
    ii. Barang2 yang masih elok dan akan di sedekahkan.
    iii. Barang2 yang akan dibuang.

Label setiap kotak dan letak setempat. Jika isteri mengemas, suami boleh membuang kotak barangan untk dibuang di tempat pembuangan sampah. 

Begitu juga dengan kotak ii. Tidak perlu sehingga habis mengemas. Biasanya kotak ii ni terdiri daripada benda2 yang sudah lama tidak digunakan. Jika anda rasa anda akan tidak akan menggunakannya lagi dalam masa terdekat, lebih baik di sedekahkan sahaja. Ini termasuklah baju2 yang sudah tidak muat, barangan dapur seperti pinggan dan cawan lama, mainan lama, bekas2 tupperware yang tersimpan lama dsb. Adalah lebih baik diberikan barang2 ini kepada golongan yang lebih memerlukan. Penting untuk melepaskan barang2 yang tidak diperlukan ini untuk tidak menambahkan pening mengemas di rumah baru nanti.

Lagi cepat kotak i dan ii di keluarkan, rumah menjadi ‘clear’ dan menambah feel untuk cepat2 habiskan mengemas. Jika rumah untk dipindah tidak terlalu jauh, boleh la memindahkan sedikit2 kotak i dengan kenderaan sendiri. 

7. Tetapkan gol bila kerja pemindahan mesti siap! Tidak ada yang mustahil jika kita bekerja dengan konsisten dan bersungguh2. Yang penting kita berpindah dengan cara yang tersusun untuk mengelakkkan kita kepenatan memindah barang2 yang tidak diperlukan. 

Semoga dengan tips2 di atas, anda berjaya berpindah dengan tersusun dan cepat. Good Luck!




Tuesday, January 09, 2018

Hijrah 2018

Sekali lagi tiba2 saja menjengah di blog kesayangan ni 😬. Sangat rindu nak menulis sehinggakan kemahiran tu dah makin pudar. Penulisan rasa mcm makin kaku. Apa yang nak dikata tidak lg lancar di jari.

Tak apa lah janji apa yang nak disampaikan tu sampai.

Kali ni nak berkongsi rasa disini tentang kisah pengakhiran 2017 dan permulaan 2018 yang agak mencabar. Bermula cuti sekolah akhir tahun kami telah pun berpindah ke kediaman baru yang alhamdulillah lebih selesa dan lebih tenang. Pemindahan menuntut masa dan tenaga berterusan. Ditambah pula suami dikehendaki berpindah bekerja sementara di Korea Selatan dlm masa 2 minggu. Rumah yg pernah didiami selama 7 tahun perlu di kosongkan. Sebuah lg rumah lain yang telah dijual di Gombak juga perlu dikosongkan. 

Mujur suami jenis tak berlengah. Hujung minggu tiada istilah rehat selagi rumah belum clear. Kami bergilir2 pindahkan barang selain menyewa lori 1 Tan utk pindah barang2 besar. Akhirnya sebelum suami berangkat pergi semua berjaya setel. Rumah di Gombak juga berjaya dikosongkan. Letih jangan cakaplah.

Hikmah perpindahan ini, baru saya sedar rupanya banyak benda bukan keperluan yang disimpan. Rasanya almost 10 kotak barang2 yang masih elok disedekahkan. Yang dibuang pun sama berkotak2. Baru sekarang ada kesepakatan untuk buang. Kalau tak biasa la suami jenis menyimpan botol minyak enjin walaupun hanya tinggal sedikit, pintu rosak yang ditukar pun disimpan. Saya pun samalah, paper bag bertimbun2, baju zaman slim melim pun ada hati lg nak simpan. 



Bila dah lepaskan bukan sahaja rumah jadi lapang, hati dan kepala pun sama jadi lapang. Jadi belajarlah untuk melepaskan apa yang kita tak perlu cewah.

Tinggal di tempat baru juga satu cabaran untuk saya dan anak2. Sudahla suami berjauhan, keluarga yang dulu sejengkal kini berdepa depa. Ada tol lagi. Jadi kadang2 berkira masa untuk lepak lama2, takut lambat2 seram pulak nk balik. Tinggal dirumah rasa sunyi pula walaupun kerja2 mengemas tak berpenghujung.






Mujur ada anak2 jadi peneman. Hairan juga dua orang ni, tak pernah sunyi, tak pernah letih bermain. Ada aje drama dan lakonan. Sama2 main, terlebih gaya bergaduh meraung2, bila dah ok bermain mcm tak ada apa berlaku. Seronok kome ye.

Hakikatnya suami yg nun jauh di Korea mungkin lebih kesunyian, tiada riuh rendah anak yg biasa kedengaran. Betullah anak itu penyeri rumah tangga. Dengan itu dia mahu segera bawa kami ke sana.

Keputusan untuk berhijrah ke sana walaupun sementara perlu ambil kira banyak perkara. Terutama tentang persekolahan Irfan yang bakal masuk darjah 1. Pendaftaran sekolah dan induksi dah selesai. Baju sekolah dan keperluan lain pun dah sedia. 

Di Korea ada beberapa pilihan persekolahan namun setiap satu ada kekurangan untuk kami. Belajar di International School menelan belanja yang sangat2 tinggi namun hasilnya belum tentu seperti yang kita mahukan. Lagipula kami tinggal di sana tidak sampai setahun pun. Kalau belajar di sekolah local risau Irfan stress pula satu habuk tak faham bahasa. Satu lagi belajar di sekolah islamik di kawasan masjid tapi kawasan tersebut agak jauh dari tempat tinggal kami. Kena naik turun tukar train pula. Saya lah tu dah suami kena pergi kerja.

Saya rasa saya boleh bertahan disini bersama anak2 jika kami memilih untuk Irfan meneruskan darjah 1 di Malaysia. Namun hakikat seorang isteri haruslah berada di sini suaminya lebih2 lagi apabila suami memerlukannya. Anak2 juga tak patut dipisahkan dengan ayah mereka sekalipun ibulah yang menguruskan segala perihal anak2.

Akhirnya tiket pun dibeli. Buat apa berlengah2 jika keputusan akhirnya tetap akan ke sana. Sempatlah anak2 merasa musim salju yang indah walau sejuknya menggigit tulang. 

Irfan sempat menjalani persekolahan selama seminggu di Malaysia. Mama tak sampai hati nk berhentikan sekolah lebih2 lagi bila setiap hari Irfan balik tersenyum ceria sambil bercerita seronok belajar macam2. Apakan daya keputusan telah dibuat.



Tanggal 6hb Januari kami tiba dengan selamat di tanah Korea Selatan disambut pelukan mesra ayah yang amat rindukan anak2. 




Semoga penyatuan ini mengukuhkan lagi tiang rumah tangga dan memberi peluang yang lebih baik buat kami dan anak2 meneruskan kehidupan.

Saturday, October 07, 2017

I am not weak

Aku tak tahu sejak bila aku rasa macam ni.
Tapi akhir2 ni suara2 jahat ni makin terngiang2 
Makin melemah dan melemahkan lagi aku yg sedia lemah ini
Menekan perasaan
Menyakitkan tubuh
Aku sedar aku harus bangkit 
Jangan mengiya bisik2 halus ini
Ternyata aku tiada daya
Adakah tuhan jauh dari ku
Aku nampak banyak peluang yang ada
Tapi ketakutan untuk melangkah kuat memenjara rontaan batin ku

Aku mahu berbakti kepada masyarakat
Tapi aku lemah bila rasa anak2 ku sendiri terabai kerananya
Aku mahu majukan diriku
Tapi aku gagal uruskan masa dengan baik
Jiwaku meronta2 mahu jadi seseorang yg ada matlamat hidup yg lebih besar
Tapi tiada matlamat yg lebih besar mampu aku fikirkan selain membesarkan dan mendidik anak2 ku

Inilah rezeki yang aku harus syukuri
Menjadi ibu bukan mudah
Apetah lagi menjadi ibu dan juga menjadi orang yang berbakti diluar sana
Kesibukan diluar bisa mengabaikan aku tentang hal di rumah
Suami yang menanggung ku perlukan rumah yang bersih, makanan untuk melegakan lelah bekerja
Anak2 perlukan perhatian penuh sedari mereka celik mata sehingga lelap di malam hari

Aku harus berjaga lebih jika mahu berjaya
Cuma desakan belum cukup kuat
Apetah lagi keletihan menyebabkan amarahku senang membuak
Anak2 menjadi mangsa ledakan
Keletihan melenakan aku di kala anak2 butuhkan aku disisi
Keletihan menggadaikan waktu yang sepatutnya aku menjadi pendidik buat anak2 ku

Lantas aku berperang dengan diri sendiri
Apa alasan aku berhenti meneruskan kerjaya
Kerjaya yang suatu ketika memisahkan aku dan anak2 di kala matahari terlihat
Demi Allah, aku berhenti kerana mahu mendidik anak2 dengan tanganku sendiri
Menguruskan mereka, mengajar, mendengari, membentuk sahsiah dengan tanganku sendiri
Dan menjadi suri yang menjaga kebajikan rumahtangga
Menjadi isteri yang menjaga amanah dan melengkapi kekurangan suami
Mencari dan mengenali Allah lebih lagi melalui kalamNya

Syukur ya Allah di atas peluang ini
Masih dapat hidup serba lengkap dibawah naungan rezki suami
Lalu aku juga dapat menjalankan amanah dengan sebaiknya atas nikmatMu ini

Namun terkadang aku lalang
Tergoda dengan bisikan untuk membina empayar wangku sendiri
Sebagai penadah bilamana ada ketirisan dalam kehidupan yang masih selesa ini
Benar itu memang alasan yang logik
Aku tidak harus selesa dan menjadi orang yang lemah dengn keselesaan
Aku harus ada matlamat hidup untuk diri sendiri
Sepertimana aku rasa terjamin bilamana aku berkerjaya dahulu

Oh Allah aku berserah segalanya kepadaMu
Setiap qada dan qadar ku terletak di tanganMu
Peperangan ini menyesakkan dada
Antara jiwa seorang ibu dan masa depan yang penuh teka teki
Namun aku yakin bahawa tiada jaminan yang lebih hebat daripada jaminanMu 
Janganlah keikhlasan ini tewas dengan apa yang sebenarnya aku tidak mampu
Jadilah aku tidak terburu2 dengan sesuatu yang aku tidak perlu kejari, 
Jadikanlah aku sekurang2nya ibu dan isteri yang berjaya mendidik anak2 dan suami untuk sentiasa berdiri di landasanMu 
Dan walau bagaimana teganya mata ku pada kehendak dunia,
Janganlah sesekali Engkau palingkan aku daripada akhirat yg pasti
dan membiarkan aku menentukan takdirku sendiri walau dalam sekelip mata
Bila sampai masanya yang terbaik
Pimpinlah aku menjadi manusia yang lebih baik
Bukan sekadar dalam keluarga yang kucintai
Dan bakarlah semangatku 
Semoga aku tidak akan berputus asa dengan rahmatMu.

Nukilan hati

Monday, September 18, 2017

Hopital Visit HKL Pertama Kali

Pada Rabu yang lepas, Alhamdulillah julung2 kalinya aku berkesempatan menyertai program hospital visit kelolaan kakak2 sukarelawati dr kumpulan dakwah ayah ku sendiri. Mereka dah lama buat program ni. Sebelum ni Ijah sewaktu masih single selalu join dan ajak aku sekali tapi aku selalu beralasan sebab agak jauh ke HKL dari shah alam. Kali ni Nani pula yang join jadi aku rs tak patut aku lepaskan peluang ni. Sampai bila aku hanya nk mengadap kerja rumah, anak2 dan keluarga saja. Mungkin dah tiba masanya aku buka mata melihat masyarakat di luar sana. Terima kasih suami kerana memberi keizinan.

Setiba di HKL aku dan adik2 disambut mesra oleh kakak2 sukarelawati. Mereka turut membekalkan biskut2 ringan utk diberi kepada pesakit. Aku agak kekok, tertanya2 apa yang patut aku ucapkan kepada pesakit. Asasnya 'Hospital Visit' ni tujuannya untuk menyantuni pesakit2 yang kita lawati, bertanya khabar, memberi semangat untuk terus berjuang, menggalakkan hidup sihat dan yang utama untuk pesakit muslim, kita tekankan untuk menjaga solat, dan tidak putus berdoa agar Allah membalas dengan sesuatu yang lebih baik di atas setiap musibah. Mujur Nani ada dan memang biasa clerk pesakit jadi sedikit sebanyak aku belajar dari bakal doktor ni apa yang wajar di tanya. 

Wad yang kami lawati kali ni adalah Wad Ortopedik. Mula2 kami kunjungi wad perempuan. Antara pesakit yang aku lawati, ada makcik tua ditemani anak lelaki. Makcik india tersebut baru jalani pembedahan untuk tulang pelvic yang patah akibat terjatuh. Ada juga pesakit yang bakal jalani pembedahan potong kaki akibat diabetes. 

Selepas habis lawati wad perempuan, kami kunjungi pula wad lelaki yang kelihatan lebih penuh berbanding wad perempuan. Kebanyakannya terlibat kemalangan motor. Ada juga yang terjatuh dari lori. 

Ada pakcik yang tinggal seorang diri, ada ibu yang dah seminggu menemai anak oku cedera kepala akibat jatuh. Ade yang kena pakai besi di lutut, dimasukkan gel di tulang belakang, patah tengkuk, macam2. Namun kesemuanya melayan kami dengan baik dan senyuman. 

Selesai wad ortopedik, salah seorang kakak kami nak melawat kawannya di wad cancer. Aku agak berdebar sebab tak dapat nk bayangkan bagaimana keadaan pesakit cancer ni. Tapi inilah peluangnya, supaya aku lebih muhasabah diri dengan nikmat kehidupan sihat yang Allah beri padaku selama ni.

Sebaik melangkah masuk ke bilik pesakit iaitu rakan kak zana, aku terpaku melihat susuk tubuh lemah, cengkung, mata yg tak tertutup rapat, mulut sedikit terbuka, jelas keletihan yang amat sangat. Pesakit sedang di beri morfin ditemani suami dan dua orang anak remaja perempuan. Ibu remaja2 ini sedang menghidap cancer paru2 yang kemudiannya merebak ke tulang. Tempohnya hanya 11 bulan sehingga kini. Tiada kata mampu aku ucapkan melihat wajah lesu itu.

Kenangan 22 tahun lalu terimbas kembali. Begitulah wajah yang pernah aku tatapi suatu ketika dahulu. Wajah cengkung tidak bermaya, tak terlawan kanser2 yang sedang memakan tubuh. Wajah yang padaNya ku pohon setiap saat agar diberikan kesembuhan walaupun hakikatnya mungkin sudah tidak ada harapan. Jadi aku kira aku memahami rasa anak muda yang menemani ibunya itu. Tidak seperti di wad sebelum ini aku mampu ucapkan kata semangat. Tapi kali ini, semangat aku juga hanyut bersama kisah lama yang pernah aku alami. Sungguh, pedih itu terasa. Emosi aku terusik.

Maafkan aku. Aku tetap mendoakan Allah beri yang terbaik buat kalian. Cuma ibumu mengingatkan aku kepada ibuku. Dan hakikat bahawa nenekmu juga pernah mengalami derita yang sama, menyedarkan aku, aku juga dalam aliran yang boleh menerima nasib yang sama. Hidup ini sementara bukan?

Itulah hakikat kehidupan yang aku belajar hari ni. Bersyukur atas nikmat yang Allah berikan pada hari ini. Dan hargailah nikmat kesihatan yg kita rasai hari ini. Bersabar lah di atas setiap musibah dan bersyukur lah di setiap hela nafas ini. Semoga Allah memanjangkan rahmatnya ke atas kita semua sehingga kita diberikan pengakhiran yang baik. Ameen.

Wednesday, September 13, 2017

Resepi Nasi Ayam Terbaik

🌺Resepi Nasi Ayam Mak TamπŸ—πŸ“πŸ›πŸŒΊ


Sukatan sila agak sendiri 😬


Nasi:

1. Cair kan minyak sapi.

2. Tumis bahan kisar (bwg putih, bwg merah, halia) bersama bunga lawang dan kulit kayu manis.

3. Masukkan air kosong bersama susu sejat ideal. Sukatan kalau nasi 6 cawan; air 6.5 cawan, susu ideal 1 cawan. Guna beras siam lebih sedap. Kalau nasi 3 cawan ; air 4 cwn, susu ideal setgh cwn. Susu tkleh banyak nanti muak dan nasi cepat basi. Total air campur susu mesti lebih secawan stgh dr beras.

4. Bila mendidih masukkan beras yg dah dibasuh dan sejat. 

5. Tambah garam. Sekali sekala kena kacau sampai nasi masak.


Ayam:

1. Perap ayam dengan bahan kisar (bawang putih, bwg merah) kicap pekat dan cair, sos tiram, pati ayam, garam, cuka, olive oil.

2. Bakar dalm oven suhu 200degC. 

3. Dah masak, perah asam limau.


Sambal:

1. Blend cili hidup, cili padi, seulas bwg putih, sos cili, cuka, gula dan secubit garam. Pastikan hasil kisar pekat.

2. Perah air limau.


Sup:

1. Rebus seketul atau dua kepak ayam bersama halia dan bwg putih ketuk. 

2. Perasakan dengan garam dan kiub ayam.

3. Hidang bersama daun sup, bwg thai goreng.


Kicap:

1. Goreng bawang thai dan tumbuk.

2. Panaskan sedikit sup.

3. Masukkan kicap, sos tiram dan bwg goreng tumbuk.


Salad:

1. Hiris tomato, timun dan hidang bersama salad.


Monday, September 11, 2017

Omega 3: Kisah Sembelit Irfan dan Rawatan

Alkisah ini bermula 3 tahun yang lalu. Iaitu ketika Irfan berusia 3 tahun. Pada waktu itu juga saya baru melahirkan anak kedua saya dan masih dalam pantang.

Sejak berhenti menyusu badan, atas nasihat doktor kami berikan Irfan minum susu Pediasure memandangkan beratnya yang sangat ketara kurang daripada sepatutnya. Ya tubuhnya agak kecil, dan selera makannya sangat sedikit. Masih saya ingat, dapat suapkan 2 sudu nasi setiap kali makan pon dah cukup syukur. Itupon belum tentu masuk dalam perut. Hanya terkepam dalam mulut. Aduh memang stress mama time tu. Umur sudah 3 tahun pun Irfan masih makan bubur sebab mama tak mampu nak bersabar nk tunggu makanan habis di telan. Kering dulu makanan di tangan sebelum masuk mulut. Last2 suap bubur jelah. Macam2 ragam anak yg seorang ni.


Walaupun diberi Pediasure, berat Irfan masih sama. Cuma saya perasan Irfan jarang sakit2. Mungkin kerana kandungan nutrisi susu Pediasure lebih tinggi berbanding susu lain. Tp malangnya gigi Irfan habis rosak. Bukan tidak gosok gigi. Rupa-rupanya pemberian susu berperisa terutama waktu malam boleh menyebabkan kerosakan gigi kanak2. Lebih2 lagi susu tinggi kalori sudah tentu agak manis. Mama kesal tak jaga gigi Irfan dengan baik. Sekarang separuh gigi Irfan terpaksa dicabut akibat sering terkena jangkitan kuman 😒.

Akhirnya kami decide untuk tukar susu. Disinilah bermula kerisauan mama. Sejak bertukar susu, Irfan mula sembelit. Pada awalnya saya selang selikan dengan susu Pediasure. Saya cuba pelbagai susu untuk cari yang paling sesuai. Ada susu yang menyebabkan najis berwarna keputihan. Ada susu yang selepas beberapa hari baru terjadi sembelit. Kasihan sangat setiap kali melihat Irfan bersusah payah nk membuang air besar. Sampaikan Irfan jadi takut dan menyorok setiap kali sakit perut. Dia cuba menahan rapat punggung ke lantai. Keadaan semakin teruk, berhari2 Irfan tidak berak. Kadang2 tiga hari, paling lama sampai seminggu. Bila terlalu lama, najis semakin besar dan semakin keras. Sampaikan mama terpaksa guna ubat sumbat untuk paksa berak. 

Setahun berlalu, macam macam mama cuba ikhtiar. Saya bawa jumpa doktor untuk dapatkan ubat. Sembelit memang biasa terjadi kepada kanak2. Nasihat doktor kena banyakkan minum air dan makan buah2an. Doktor bagi berbotol2 ubat lembut najis. Saya masih ingat doktor pertama kami jumpa di hospital SJMC, dia suruh minum ubat dengan dos yang tinggi sampai irfan tercirit2. Setiap masa tercirit sampai melecet. Sangat kasihan jd mama berhenti bg ubat. 

Kemudian mama jumpa Paediatrician lain di hospital Kpj. Terkejut doctor tu dengar dos tinggi yg diberikan. Doc sarankan dos yang lebih rendah disamping refer ke bahagian bedah untuk xray kalau2 ada komplikasi lain. Daripada result xray, tudia boleh nampak najis banyak berketul2 sampai ke atas. 

Ubat dulcolax hanya berkesan untuk beberapa hari saja. Kemudian doctor tukar ke ubat oil based liquid paraffin. Bila memula ambil ubat ni, irfan terus berak. Jadi mama happy akhirnya jumpa ubat sesuai. 

Berbulan2 irfan ambil liquid paraffin tapi lama2 sembelit nya kembali semula😩. Mama dah bagi makan buah everyday, makan barli, minum air banyak, every day makan sup sayur namun semua tak berkesan. 

Setahun lagi berlalu, Irfan masih dengan sembelitnya. Mama sudah tak sanggup tengok irfan telan ubat jadi mama berentikan, tawakkal kita cuba cara natural saja. Saya juga berhenti jumpa doktor sebab tidak banyak membantu. Saya beri Irfan mealshake pon masih sama kecuali saya perasan selera makan dia bertambah. Saya juga beri dia minyak kelapa dara setiap hari walaupun saya sendiri pon tk sanggup nk telan huhu. Exercise kayuh basikal untuk aktifkan muscle usus pun kerap suruh Irfan buat. Masih juga sama. Mujur Irfan pon tak banyak songeh. Mungkin sebab dia sendiri pon nak cepat sembuh.

Saya masih ingat sewaktu ke Paris, seminggu Irfan tidak berak. Waktu dalam keretapi menuju ke bandar Giverny, tiba2 dia nak terberak. Mama baru nk terlelap terus bergegas bawa ke toilet. Hampir sejam mama teman Irfan bertapa dalam tandas keretapi tu akhirnya berlepas juga najis bila mama tolong tekan2 perut dan tarikkan najis yang dah separuh keluar. Saya sangat berdebar sebab hampir dah nak sampai ke destinasi. What an experience!

Saya tanda di kalendar setiap kali Irfan berak. Selepas 3 hari tak berak, seriously saya jadi stress dan akan pressure Irfan untuk berak. Bila tengok sikap dia yang suka menahan berak lagi saya bertambah stress. Saya marah2 dan kadang2 tak mampu nak manahan sabar. Padahal saya sedar bukan salah dia. Maafkan mama 😞. Sampi akhirnya Irfan kerap berak berdarah akibat najis terlalu keras dan tajam. Aduh menangis mama tengok anak mama menahan sakit. Setiap kali nk berak mama ajar Irfan baca doa dipermudahkan. Ya Allah mudahkanlah, Ya Allah sembuhkanlah. Setiap hari mama tak putus berdoa. Sungguh mama pohon diampunkan dosa dan di berikan kesabaran yang tinggi πŸ˜”.

Sampailah mama join Shaklee dan mula belajar sedikit sebanyak tentang supplemen2 yang ada. Saya lihat banyak kebaikan omega 3 untuk kanak2 jadi setelah sekian lama, saya terbuka hati untuk cuba beri vitamin C dan OmegaGuard kepada anak2. Asalnya untuk tingkatkan kesihatan dan IQ anak2. Lagipun vitamin C shaklee adalah asli tanpa gula sesuai dengan diet Irfan untuk kurangkan gula manakala Omega Guard juga antara minyak ikan terbaik dunia kerana kandungan Omega 3 yang tinggi dan berkualiti tinggi.
Omega Guard
Setelah tiga minggu beri makan sebiji Omega Guard dan Vitamin C setiap hari, baru saya perasaan Irfan makin pulih sembelit. Saya tengok di kalendar yang saya catit kekerapan berak Irfan, paling lama 3 hari Irfan tak berak, itupon najisnya dah tak sekeras dulu. Saya buat kajian lagi tentang omega 3. Saya yakin sifat omega 3 yang anti radang bantu kurangkan radang dalam usus Irfan yang mungkin selama ni saya tidak tahu. Sifat berminyak Omega 3 juga membantu penghadaman lebih lancar menjadikan najis lembut dan mudah dikeluarkan. 

Chewable Vitamin C PLus
Saya teruskan beri Omegaguard setiap hari. Pil yang lembut memudahkan Irfan telan. Setiap kali dapat telan mama puji hebat macam mama. Tapi yang paling melegakan hati bila tengok Irfan sudah tak menahan berak lagi. Setiap kali dia bagitahu saya hendak berak, saya berdebar2 takut sembelit dulu berulang lagi 😣. Namun syukur Ya Allah, Irfan membuang dengan mudah. Najisnya juga tidak tersekat2 seperti dulu. Sekejap saja sudah selesai. Alhamdulillah Allah makbulkan doa 'Rabbi Yassir Wala Tuassir' yang Irfan selalu baca. Mama masih menangis, tapi bersyukur kerana derita selama ni dah berakhir. Thank you Allah 😊😊



Sekarang Irfan membuang dengan jayanya hampir setiap hari. Jadi untuk ibu bapa yang mempunyai masalah yang sama, i feel you. Saya sangat memahami kerisauan yang anda alami setiap kali melihat derita sembelit anak2. Kita nak bagi makan pun jadi memilih dan risau kalau2 makanan tu boleh sebabkan anak sembelit. Mungkin sembelit anak anda tidak sekronik Irfan. Tapi nasihat saya, jangan ambil mudah dan jika berterusan banyakkan membaca disamping minta nasihat doktor dan orang yang berpengalaman. Yang penting jangan putus asa.

Semoga kita sama2 dapat manfaat dan peroleh kesihatan yang berpanjangan. Amin.

Friday, September 08, 2017

Jeling-jeling, Rupa-rupanya Matanya Kabur

Sedari kecil Irfan kerapkali melihat dengan menjeling. Comel sangat. Sampaikan adakala aku sengaja suruh dia jeling sekadar usikan. Bermata bulat jernih dengan jelingan, sesiapa yg melihat pasti terpikat.

Perangai menjeling tu terbawa sehingga kini. Aku tak ambil pusing sangat since dia tak pernah complain apa2 tentang penglihatan. Akses gajet pula biasanya aku control, paling lama pon setengah jam. Tengok TV pon sama. Cuma pernah sekali dua Irfan tengok hp dalam gelap sebab aku tertidur dulu. 

Kini Irfan sudah 6 tahun. Alhamdulillah pembelajaran berjalan  dengan lancar. Dia boleh membaca buku english, malay dan Quran dengan baik walaupun belum lancar sepenuhnya. Penguasaan matematik juga memberansangkan. Di dalam kelas, kedudukannya paling hadapan. Seringkali terdapat latihan untuk menyalin semula soalan dan Irfan dapat menyalin dengan baik tetapi mungkin sedikit lambat.

Sanpai la di suatu hari ketika seperti kebiasaannya aku ambil Irfan pulang dr sekolah, cikgu kelas Irfan iaitu Teacher Pat hantar Irfan ke kereta dan beritahuku Irfan mengadu tak nampak tulisan di screen komputer padahal jarak nya agak dekat. Teacher Pat akhiri aduan dengan berkata "Mungkin dia perlu pakai cermin mata!".

Berdebar rasa bila dengar Tc Pat cakap macam tu. Aku still dalam denial tapi masih terus bawa Irfan ke klinik berdekatan untuk check matanya. Shockingly, Irfan failed ujian mata tu. Dia tak dapat baca huruf di dua baris terbawah. Dalam kerisauan tu, aku terus minta referal letter untuk jumpa pakar mata.

On the next 2 days after school, aku bawa Irfan jumpa doctor Pakar Mata Opthalmologist di KPJ Selangor. Pada awalnya nurse periksa power mata irfan dengan mesin. Mencabar betul nk pastikan Irfan focua betul2 tengok dalam mesin. Adik pula asyik tarik2 baju mama. Terkejut aku dapat tau power Irfan around 500! Biar betul, ni mcam rabun teruk juga. Berharap juga result tu salah since Irfan pon mcam main2 je tadi. 

Bila jumpa doctor, doctor check sekali lagi dan mengesahkan memang irfan ada rabun jauh dan dekat. Tapi doc minta datang sekali lagi untuk checkup yang lebih detail dengan besarkan anak mata Irfan. Cuak juga dengar nk besarkan anak mata. Tapi tu sebenarnya prosedur yg biasa untuk eye screening. Mata akan jadi lebih kabur untuk beberapa jam dan kembali normal.

Pity my son, mama sangat2 tak sangka selama ni anak mama hidup dalam kekaburan. Power tinggi pulak tu. Ibarat kita melihat sesuatu tetapi tidak sharp bucu sisinya. Mungkin selama ni Irfan sudah rasa keadaan tu normal. 

Sejak dari tu aku mula kaji cara Irfan melihat sesuatu. Apabila membaca tulisn dia akan baca dari sudut tepi matanya. Begitu juga bila tengok tv. Aku tak pasti kenapa. Bila aku suruh tengok dengan pandangan depan, dia betulkan pandangn tetapi kembali melihat dengn anak mata sisi. Aku kira eye muscle Irfan sudah terbiasa begitu dan mungkin penglihatannya lebih jelas dari sudut itu. Aku cuba melihat dengan anak mata sisi (at the corner of eyes) dan tak sampai seminit kepala aku mula pening2. Jadi jelas padaku kini bahawa memang penglihatan Irfan selama ni tidak normal.

Pertemuan seterusnya dengan Opthalmologist mengesahkan Irfan betul2 rabun dengan power mata 600 kedua2 belah mata. Doc terus refer ke Optician untuk buat cermin mata yang sesuai. From now, Irfan perlu pakai cermin mata sepanjang masa untuk train eye muscle focus dengan betul, improve sight, dan seterusnya elakkan lazy eyes yg boleh menyebabkan kabur tu jadi kekal. Menurut optician, insyaAllah kalau mata Irfan beri respon selepas pakai cermin mata, kemungkinan besar power mata tu boleh berkurang dan berkurang. Lega hati mama. 

Belum habis di situ, untuk dapatkan lebih kepastian, aku bawa Irfan berjumpa Pakar Mata Kanak2 (Opthalmologist Paediatric) pula di PPUM. Kebetulan Doc tu kawan seusrah, dia concern bila dengar kes Irfan daripada Adik Ipar aku dan minta aku bawa Irfan jumpa dia di Hospital. On that Friday, aku bawa Irfan dan Imran sekali untuk check up. Kalini memang puas hati, sebab Dr Aishah check mata anak2 ku dengan detail. Macam2 machine guna. Sekali lagi Irfan dan Imran kena besarkan anak mata. Hanya titis ubat setiap 15 minit sehingga anak mata membesar.

During checkups, didapati Irfan dan Imran were borned with flat corneas. Maknanya kanta mata tak sekembung mata normal. So somehow akan effect vision. Saraf mata juga agak besar tp alhamdulillah fluid pressure inside eyes normal. And same result as previously, power mata Irfan mmg 600 and need to constantly wear eyeglasses. Untuk adik pula, alhamdulillah mata adik normal tpi perlu follow up juga.

Hati ibu mana tak sedih bila realize anak rabun. Tapi sekurang2nya Allah beritahu awal, thanks to Teacher Pat yang cepat2 bagitahu. Sejak bercermin mata, Irfan dah tak menjeling lagi. Walaupon rindu dengan jelingan itu, mama gembira ia dah jarang berlaku kini. Dan juga, walaupon Irfan nampak comel bercermin mata, mama doa ini hanya untuk sementara dan semoga Irfan dapat lihat dengan jelas semula nanti. Ameen.